Langsung ke konten utama

Menyerap Ilmu dan Inspirasi dari Oki Setiana Dewi




 Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarokatuh.
Apa kabar, kawans? Semoga kita selalu dalam rahmat dan lindungan-Nya. Selalu ditunjukkan pada jalan-jalan kebaikan yang lurus. Aamiin.

Alhamdulillah, pada hari Sabtu tanggal 15 Desember 2018 kemarin, saya diberikan kesempatan untuk datang pada acara tabligh akbar di masjid Muhajirin, Banyumanik. Pembicaranya adalah seorang aktris, penulis, daiyah, dan pengusaha muda yang sukses dan inspiratif. Yup, ustadzah Oki Setiana Dewi yang multi-talented.

Acara ini merupakan rangkaian dakwah OSD di empat kota yaitu Semarang, Salatiga, Yogyakarta, dan Klaten. Acara yang mengambil tema ‘Wanita yang Dirindu Surga’ ini menyedot banyak sekali muslimah untuk hadir. Masjid penuh sesak hingga sampai teras luar dan lantai dua. Audiensnya nggak cuma mbak-mbak, tetapi juga banyak emak-emak yang membawa ‘buntut’. Kesempatan tak datang dua kali, pikir saya. Biar rempong asal tetap semangat mencari ilmu dan membiasakan anak bertemu orang banyak di majelis. Semoga menjadi amal yang diridhoi. Aamiin.
 
pict: Fb Masjid Muhajirin
Btw, siapa saja sih yang masuk kategori hamba-Nya calon penghuni surga?
Dalam qur’an surat Ali Imran: 134, disebutkan 4 golongan yaitu :

  1. Orang yang berinfaq di waktu lapang dan sempit

Dalam kondisi lapang, kita harusnya bisa lebih mudah berinfaq, tetapi tak selalu bisa ya? Apalagi saat sempit. Ibarat tanggal tua, tapi tetap diperintahkan untuk memberi. Berat, tapi di situlah keutamaannya.

Ada sebuah kisah menarik tentang seorang dermawan yang ‘kerjaannya’ keliling tengah malam. Mencari orang-orang yang kelaparan, kekurangan, sakit dsb sehingga dia memberinya sedekah. Dan suatu ketika, dia menemukan seorang wanita yang kelaparan dengan kondisi yang mengibakan, maka diberikanlah makanan untuk wanita tersebut. Kemudian, seorang dermawan itu berlalu dan menemukan seorang lelaki yang terduduk, tampak kepayahan membawa sesuatu. Maka diberikanlah sedekah untuk lelaki malang itu. si dermawan terus berjalan dan menemukan lagi seorang lelaki mabuk yang menggelepar di jalanan. Kondisinya setali tiga uang dengan wanita dan lelaki sebelumnya. Maka, diulurkannya sedekah.

Tak dinanya bahwa wanita dan dua lelaki yang ditolong lelaki dermawan itu adalah seorang pezina, perampok, dan orang kaya yang tengah mabuk. Teman-temannya mencibir bahwa apa yang dilakukan oleh sang dermawan itu sedekah yang salah sasaran. Sedekah yang sia-sia saja. Seharusnya ada banyak pihak yang lebih berhak menerima sedekah sang dermawan itu daripada tiga orang di atas.

Namun, apa yang sesungguhnya terjadi? sang wanita pezina yang sendirian, kelaparan, dan tak seorangpun peduli pada nasibnya, merasa ditolong oleh sang dermawan. Sang lelaki perampok yang menerima ketulusan sedekah dari sang dermawan, terbuka hatinya. Begitu pula orang berharta yang tengah kehilangan kesadaran akibat mabuk itu, juga merasakan sebentuk kepedulian dari sang dermawan. Ia bahkan malu karena selama ini bakhil dalam bersedekah padahal harta melimpah. Ternyata, sedekah yang dimata manusia itu ‘salah sasaran’ menjadi perantara hidayah bagi mereka bertiga. Maka, yakinlah. Kepada siapapun kita berinfaq, tidak ada yang sia-sia. Segala yang kita infaqkan akan bernilai di sisi Allah.



2.    2.   Orang-orang yang menahan amarahnya

Dalam sebuah hadist, Rasulullah bersabda bahwa orang yang terkuat bukanlah mereka yang menang adu gulat, tetapi yang bisa menahan diri ketika marah. Ya, amarah ibarat api yang membakar. Memadamkannya dengan air/ berwudhu. Meski pernah saya mencoba, meski wudhunya juga jadi grasa-grusu, nggak bisa khusuk, dan airnya kemana-mana. Hikss. Atau bisa mengubah posisi dari berdiri, lalu duduk. Jika masih marah, maka berbaring. Tarik nafas panjang, iringi istighfar. Semoga saya bisa terus belajar dan belajar tanpa henti. Ya, marahnya harus elegan seperti Rasulullah yaitu diam. 

Diam, ya buk! Nggak ngomel. Simpan dulu 20 ribu kata per hari itu alias tahan. Hikss susah ya. Saya jadi ingat saat sulung saya playgroup dan sedang belajar tentang hadist ‘laa taghdhob walakal Jannah, jangan marah maka bagimu surga’. Hadist yang sedang dihafalnya itu menjadi senjata saat emaknya marah. Hukss. Malu deh. 

Alkisah pernah juga khalifah sekaliber Abu Bakar as Siddiq dilanda marah. Saat itu beliau sedang diolok-olok oleh orang badui. Rasulullah melihat kejadian itu. Abu Bakar diam dan tenang. Olokan itu semakin santer, tetapi Abu Bakar tetap bertahan untuk tidak marah. Lalu olokan semakin menjadi-jadi. Abu Bakar pun terpancing untuk marah. Lantas, Rasulullah pergi menjauh. Abu Bakar segera tanggap dan menyusul Rasulullah, kemudian bertanya “mengapa engkau pergi, wahai Rasul?”
Rasul menjawab, “tadi saat engkau diam dan tenang, malaikat berbondong-bondong turun melingkupimu. Namun, saat engkau terpancing amarah, maka malaikat pun pergi dan digantikan oleh setan. Itu sebabnya aku pergi.”

Ya Allah, andai setan kelihatan kalau kita lagi marah, uggh betapa seremnya dikelilingi setan.
3.   3.   Orang-orang yang memaafkan kesalahan orang lain

Dalam interaksi sesama manusia, tentu pernah terjadi gesekan atau masalah. Entah disengaja atau tidak, ada perkataan/perbuatan orang lain yang makjleb di hati. Menyisakan sakit dan luka. Terkadang sampai terlontar dari lisan, “ya aku sih maafin tapi kejadian itu akan membekas selamanya.” Atau “aku memaafkan tapi aku yakin kok bahwa nanti ada balasannya.” Berarti memafkannya belum ikhlas lillahi ta’ala. Memaafkan dengan ikhlas adalah kunci kelapangan hati. Jika berkutat pada dendam, kita sendiri yang akan nyesek dan merugi. Hikss. Belajar lagi saya untuk memaafkan kesalahan seseorang tanpa syarat. Sebagaimana kita ingin diampuni dosa-dosa kita oleh Allah, maka kita berusaha memaafkan siapapun orang yang menyakiti kita. Bismillah semoga Allah mudahkan.

Di suatu forum, Rasulullah pernah menyebutkan bahwa si Fulan adalah ahli surga. Beliau mengatakannya berkali-kali tiap kali si fulan lewat. Hingga salah seorang sahabat merasa sangat penasaran, apa gerangan yang membuatnya menjadi ahli surga. Maka, datanglah  kesempatan bagi sahabat itu menuntaskan rasa penasarannya itu. Sahabat itu mohon izin menginap di rumah si fulan selama 3 hari. Sahabat yang sangat kepo itu ingin melihat amalan spesial apa yang bisa mengantarkannya masuk surga seperti kata Rasul. Hari pertama berlalu. Aktivitas si fulan biasa saja. Shalat fardu berjamaah, bekerja, dan beraktivitas seperti biasa. Hari kedua berlalu, tetap saja sama. Bahkan si Fulan tidak melakukan shalat malam. Di hari 3 adalah kesempatan terakhir sahabat itu untuk mengorek dan mengamati secara detail. Namun, lagi-lagi ia kecewa. Oleh karena itu ketika hendak pamit, sahabat itu berkata sejujurnya bahwa tujuan utama dia menginap adalah untuk mencari tahu amalan khusus apa yang mengantarkannya masuk surga. Si fulan pun menjawab, “setiap malam sebelum tidur, aku selalu memaafkan semua kesalahan saudara-saudaraku. Kuikhlaskan semuanya. Dengan begitu aku bisa beristirahat dengan hati yang lapang dan tanpa beban apapun.”

Ya Allah, makjleb banget pesannya.

4.      4. Orang-orang yang berbuat kebajikan

Dalam islam, setiap kebaikan bernilai sedekah. Mulai dari tersenyum, menampilkan wajah berseri-seri, menyingkirkan batu di jalan, menolong saudara, memberi makan minum hewan, berbuat baik pada tetangga, dan masih banyak lagi. Orang yang senang berbuat baik karena Allah, ibarat berinvestasi pahala yang balasannya bisa disegerakan di dunia dan disimpan di akhirat. Ayat di bawah ini senada dengan ungkapan ‘kita menuai apa yang kita tanam’.
“Barangsiapa yang mengerjakan amal solih, maka pahalanya untuk dirinya sendiri. Dan barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dosanya untuk dirinya sendiri, dan sekali-kali tidakkah Rabb-mu menganiaya hamba-hamba-Nya.” (QS. Fushshilat: 46)

Materi di atas mungkin pernah disampaikan di kajian, pernah dibaca di buku, atau di media online. Akan tetapi hari ini saya diingatkan lagi, disentuh lagi, sehingga menjadi lebih bersemangat untuk terus memperbaiki diri. Alhamdulillahi robbil ‘alamiin. 

Sebelum sesi tanya jawab, diadakan lelang buku terbaru OSD yang berjudul ‘Sebentang Kearifan dari Barat’. Buku best seller nasional ini, mengisahkan tentang catatan perjalanan OSD tentang islam di Australia, Jerman, dan Spanyol. Bahkan royalty buku ini disumbangkan untuk pembangunan masjid #ATileforSeville. Sesi lelang buku ini mendapat animo yang luar biasa dari para audiens. Hasil lelang buku dimaksudkan untuk menggalang dana untuk saudara-saudara kita di Palu dan Donggala, insyaa Allah. Seneng banget rasanya mendapat buku yang menjadi whistlist plus tanda tangan penulisnya pula. Alhamdulillah.
 

Setelah sesi tanya jawab yang dilanjutkan doa bersama, maka acara telah paripurna. sungguh pertemuan dengan OSD meninggalkan kesan mendalam yang tak terlupa. Sosok yang memancarkan aura, berilmu luas, bersemangat dalam dakwah, dan cantik pula, mengingatkan saya akan materi kajian yang saya ikuti sebelumnya tentang magnet yang menarik kebaikan-kebaikan. Dan OSD memiliki magnet tersebut. Maasyaa Allah tabarakallah.

Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ngumpul Seru Sekeluarga di Angkringan Mbah Dharmo

Assalamualaikum man teman,
Hari Minggu tanggal 24 Desember 2017 lalu, pertama kalinya kami mengunjungi Angkringan Mbah Dharmo di Ambarawa. Beberapa bulan lalu, saat saya lewat jalan lingkar di malam hari, ada kerlip lampu dari kejauhan. Indah banget. Saya pikir tempat itu semacam cafe alias tempat nongkrong kekinian gitu. Rasa penasaran saya terjawab sudah ketika adik saya mengajak kita semua ke sana. Agendanya ngumpul bareng. Syukuran ulangtahun adik ipar , juga anniversary pernikahan adik yang kelima plus rencana mau memberi kejutan buat ibu. Haha paket lengkap alias all in deh. Mother’s day memang sudah lewat dan kamipun nggak merasa harus merayakan hari ibu. Cuma sesekali ingin memberikan semacam penyegaran buat ibu dari pusingnya membuat raport kurtilas. Hehe.

Kami datang sekitar jam 10.30. Dari jalan lingkar, kami memasuki jalan menuju lokasi. Kanan kiri berupa hamparan sawah. Sebagian padi menguning siap dipanen. Sebagian lainnya baru saja tumbuh dengan warna ijo royo-royo yang …

(Resensi) Novel Guru Aini: Tentang Cita-Cita, Keberanian, dan Idealisme

Judul: Guru Aini Penulis: Andrea Hirata Penerbit: Bentang Pustaka Cetakan: pertama, Februari 2020 Jumlah hal: 336 halaman ISBN: 978-602-291-686-4

Gadis lulusan terbaik itu bernama Desi. Jelita, jangkung, dan cerdas bukan buatan meski berkemauan kuat dan berkepala batu. Orangtuanya juragan terpandang. Dengan berbagai anugerah itu, Desi bisa menjadi apapun yang dia inginkan. Namun tak dinyana, di usianya yang baru 18 tahun, dia sudah mengambil keputusan besar dalam hidupnya. Desi ingin mengabdi di pelosok desa sebagai guru matematika sebab negeri ini kekurangan guru matematika. Desi tak sedikitpun tergiur oleh karir-karir menjanjikan di luar sana. Menjadi guru adalah panggilan jiwa. Sang ayah memberikan hadiah sepasang sepatu olahraga untuk Desi untuk menggapai cita-citanya. Sepatu istimewa berwarna putih bergaris merah yang menemani perjalanan heroik Desi menuju Tanjong Hampar, hingga bertahun-tahun lamanya mengajar matematika. Sepatu itu terus dipakai dalam segala momen. takkan diganti sebel…

Resensi Novel 'mengejar-Ngejar Mimpi' Dedi Padiku