Langsung ke konten utama

Ngumpul Seru Sekeluarga di Angkringan Mbah Dharmo


ummi dan Sayyida 


Assalamualaikum man teman,

Hari Minggu tanggal 24 Desember 2017 lalu, pertama kalinya kami mengunjungi Angkringan Mbah Dharmo di Ambarawa. Beberapa bulan lalu, saat saya lewat jalan lingkar di malam hari, ada kerlip lampu dari kejauhan. Indah banget. Saya pikir tempat itu semacam cafe alias tempat nongkrong kekinian gitu. Rasa penasaran saya terjawab sudah ketika adik saya mengajak kita semua ke sana. Agendanya ngumpul bareng. Syukuran ulangtahun adik ipar , juga anniversary pernikahan adik yang kelima plus rencana mau memberi kejutan buat ibu. Haha paket lengkap alias all in deh. Mother’s day memang sudah lewat dan kamipun nggak merasa harus merayakan hari ibu. Cuma sesekali ingin memberikan semacam penyegaran buat ibu dari pusingnya membuat raport kurtilas. Hehe.

daftar menu 

Kami datang sekitar jam 10.30. Dari jalan lingkar, kami memasuki jalan menuju lokasi. Kanan kiri berupa hamparan sawah. Sebagian padi menguning siap dipanen. Sebagian lainnya baru saja tumbuh dengan warna ijo royo-royo yang segar. Lokasi angkringan hanya sekitar 200 meter dari jalan raya.

Setelah parkir di lahan yang lumayan luas, kami langsung disambut oleh semilir angin dari pepohonan yang tumbuh di sekitar angkringan. Hawa panas berkurang kala menatap banyaknya buah tin yang ditanam di pot-pot besar. Pandangan mata juga langsung tertuju pada kursi dan meja kayu yang tertata apik. Di atasnya dinaungi banyak payung warna warni. Spot yang instagramable untuk selfi, wefie, atau foto post wedding. Ehh. Adik saya heboh karena mau bikin fotoshoot untuk iklan gamis dan jilbab (boleh deh kepoin produknya di IG @raline.hijabstore) *postingan ini mengandung iklan wkkk.

Kami berdelapan (bapak ibu dan dua cucu sedang ada acara) berjalan memasuki area angkringan yang resmi dibuka sejak tanggal 30 September 2017 lalu. Owner angkringan ini adalah bapak Bagus Setiawan. Meski bernama angkringan tapi tetap mengusung konsep ala kafe. Mata kami menjelajah tiap sudutnya. Bangunan itu memiliki dua lantai. Dindingnya dari batu bata ekspos yang memberi kesan tradisional. Di area teras, ada bangku dan meja kayu dinaungi kanopi bening. Ketika mendongak, tanaman rambat menjulur-julur memberi kesan adem. Di area luar itu pula ada semacam pondok yang menjual menu soto lengkap dengan lauk pauknya. Tanaman hias dalam pot-pot tertata rapi pada pajangan.

bertiga bareng ibuk

Saat masuk ke dalam kafe, suasana akrab langsung menyergap. Ya, kesan lokalitasnya terasa Mbahrowo banget alias Ambarawa punya. Lantai diplester semen dengan aksen batik di beberapa titik. Kursi-kursi kayu jadul yang beratnya naudzubillah itu menghuni ruangan. Ada pula kursi-kursi modern di sudut ruangan. Dindingnya berhias gambar lokomotif uap, rel kereta api, tokoh pewayangan, hingga lukisan Rawa Pening dengan sampan yang menempel di depan lukisan tersebut. Ada pula sepeda onthel, motor butut, vespa jadul, juga radio antik yang menjadikan suasana lokalitas semakin kental. Nah, yang menarik, ada pula bar yang memadukan konsep tradisional dan modern yang unik.

Kafe ini juga memiliki fasilitas yang lengkap lo. Ada karaoke, gym, toilet dan musholla yang lumayan luas dan bersih. Pengunjung diberi waktu satu jam untuk karaoke gratis dengan banyak pilihan judul lagu. Jika lebih dari satu jam, dikenakan charge. Oh ya kafe ini juga sengaja nggak diberi fasilitas free wifi agar pengunjung bisa saling ngobrol akrab dengan rekan, kolega, atau keluarga. Bukannya nongrong bareng tapi asyik dengan gawai-nya masing-masing. Kalau gitu, di rumah juga bisa. Hehe.

tart-nya udah dicuwil cuwil

Suasana masih agak sepi ketika kami memilih duduk di pojok kiri. View sawah dan gunung memanjakan mata. Beberapa pengunjung sedang berkaraoke ria. Saya memesan choco cincau yang segar dan mendoan hangat yang dicocol sambal kecap sembari menunggu adik fotoshoot. Juga menunggu kedatangan bapak ibu. Bunga segar, kue tart, dan kado sudah kami siapkan. Oh ya di angkringan semi kafe ini, menawarkan beragam menu. Mulai yang tradisional seperti soto, mendoan, ayam bakar, nasi goreng sampai menu ala western seperti steak original, beefsteak crispy, dll. Untuk minumannya juga banyak pilihan, misalnya aneka jus, capuccino cincau, choco cincau, aneka es, bahkan yang enak banget adalah menu es duren dengan berbagai varian rasa. Hmm.. yummy deh.

mendoan ala Angkringan mbah Dharmo

Lewat adzan duhur, bapak ibu dan dua cucu sudah menampakkan batang hidung. Kami sengaja menitipkan kue tart di bar untuk disajikan saat bapak ibu sudah datang. Bersamaan dengan datangnya kue tart, kado dan buket mawar merah diberikan pada ibu. Kejutan ini murni just for fun. Sebab tak harus menunggu tanggal 22 Desember untuk meruahi cinta pada ibu. Tak perlu menunggu tanggal 12 November untuk mengucap kasih pada bapak. Ibu dan bapak tetap berhak untuk dicintai setiap hari, setiap waktu, selamanya.

mbahkung , mbah uti, dan lima cucu
Sebelum pulang, belum lengkap rasanya kalau belum wefie menjelajah spot-spot yang oke punya. Hari ini so spesial banget. Alhamdulillah.

umbrellas everywhere

Reservasi
Dapur Kanthil dan Angkringan Mbah Dharmo
Alamat: Jl. Kartini Tambakboyo no.36 Lodoyong Ambarawa, Kab Semarang 50611
Telp: 085727064478 (Ayu)

Buka: 09.00-23.00

Komentar

Mechta Deera mengatakan…
Waah...pengen ke sana jg ah kpn2.. Trims infonya y..
Arina Mabruroh mengatakan…
Wah, seru! semoga pas pulang WOnosobo bisa mampir sana :)
Ika Puspita mengatakan…
Angkringannya nggak akayk angkringan biasa kayaknya ya mb Rinda
Vita Pusvitasari mengatakan…
Angkringannya kece dan makanan minuman yang tersaji seperti di cafe dan resto ya 😀
Muna Sungkar mengatakan…
Baru tau ada angkringan keren begini di ambarawa
Nurul Aldise mengatakan…
Wah patut dicoba nih kalo pas lewat Ambarawa. Makasii infonya 😀

Postingan populer dari blog ini

Menghafal Qur’an beserta Artinya dengan Metode Al Jawarih

Assalamu'alaikum teman-teman, Menjadi ‘hafidz/hafidzah’ tentu impian dan harapan umat muslim ya. Kalaupun diri sudah tidak merasa mampu dan efektif untuk menjadi penghafal (mungkin karena faktor U hehe), tentunya kita berharap bahwa anak kita bisa menjadi hafidz/hafidzah. Aamiin.
Dalam mewujudkan impian untuk ‘menjadikan’ anak salih salihah yang tak sekadar hafal qur’an, tetapi juga memiliki akhlak Al qur’an, artinya sebagai orangtua kita harus mengupayakan dengan doa dan ikhtiar yang panjang. Sebab tak ada cara instan. Semua membutuhkan proses. Saya sering menemukan dalam sebuah buku bahwa pendidikan anak dimulai dari saat pencarian jodoh. Sebab anak berhak untuk memiliki ayah dan ibu yang solih/ah dan cerdas. Baru setelah menikah dan terjadi kehamilan, pendidikan selanjutnya adalah di dalam kandungan. Setelah si bayi lahir, pendidikan itu terus berlangsung hingga meninggal. Never-ending-chain dalam belajar ya. Pada suatu kesempatan, perumahan kami kedatangan tamu yaitu ustadz Irf…

Resensi Buku 'Andai Aku Jalan Kaki, Masihkah Kamu Selalu Ada Untukku?' @Buletin Pustaka

Resensi Novel MAHSI: Belajar Bijak Mengelola Cinta