Langsung ke konten utama

Di Balik Layar Terbitnya Buku ‘Sahkan Aku di Depan Penghulu’


Assalamu’alaikum wr wb
Selamat siang semua,

Alhamdulillah, kita masih dipertemukan dengan bulan Ramadhan yang penuh barakah ini. Semoga kita dapat mengisinya dengan amalan-amalan terbaik . aamiin.

Beberapa hari menjelang ramadhan, buku duet yang saya tulis bersama mbak Ririn, terbit. Rasanya seneng dan bersyukur banget, mengingat saya sebagai penulis pemula merasa begitu susah menembus mayor label. Ternyata, dengan niat, tekad kuat, dan pantang menyerah, impian itu satu per satu bisa tercapai. Kesabaran tiada batas juga berbuah manis hihi.

Banyak yang kepo, kok bisa sih saya nulis bareng mbak Ririn? Secara beliau penulis produktif yang karyanya sudah seabrek-abrek., bahkan karyanya ada yang mau difilmkan. Sedang saya? Hiks. Masih merangkak-rangkak untuk terus menulis. Mengingat si baby Sayyida udah maunya berdiri-diri. Kalau emaknya buka lepi, dia seakan mau berpartisipasi ikut mencet-mencet keyboard. Huhu. *curcol mode on.

Baiklah kita kembali ke topik. Jadi, kira-kira awal bulan April tahun 2015, saya dijapri mbak Ririn. Beliau menawarkan untuk menulis naskah duet. Konsep bukunya kisah-kisah inspiratif perjuangan mereka yang menikah dalam usia yang matang, lewat jalan yang syar’i dalam pencarian jodoh. Rencana judulnya ‘Bersabarlah, Tak Mungkin Kau Tak Laku’ atau ‘Semua Akan Nikah pada Waktunya’. Masing-masing dari kami menulis 10 kisah based on true story. Itu artinya, saya harus mencari narasumber dan melakukan wawancara singkat. 5 narsum perempuan, 5 narsum laki-laki. Hmmm… saya langsung iyain aja deh meski belum ada bayangan mau interview siapa saja. Daaan yang paling menantang bagi saya adalah menyelesaikan naskah kira-kira 50 halaman dalam waktu satu bulan.

Bagi penulis yang sudah terbiasa menulis dan mengetik cepat, hal itu cukup mudah. Sedang saya, kadang nulis sambil diinterupsi macam-macam sama bocahs. Heuheu. Mungkin saya nekat ya. tapi ini kesempatan bagi saya untuk maju. Why not?

Setelah fix soal tema, judul, konten, jumlah halaman, dan DL, saya mulai mencari narsum. Saya japri teman saya satu per satu. Saya pun harus bersabar menunggu mereka curhat alias menyetor cerita. Ada beberapa orang yang bahkan saya datangi. Ceritanya mendadak jadi wartawan nyari berita hihi.

Selesai mengumpulkan data, saya pun membuat draft dan mulai menulis. Ketak-ketik, lembur, nglimpe’in anak, dan mencuri-curi waktu untuk nulis. Alhamdulillah belum ada sebulan, naskah sudah jadi, lalu saya kirim via email ke mbak Ririn. Naskah kami satukan, lalu ditawarkan ke penerbit A.

Berbulan-bulan kami menunggu, Alhamdulillah ACC. Rasanya plong sekali. Alhamdulillah yaa Allah. Alhamdulillah revisi tak banyak. Kamipun menunggu hingga buku itu naik cetak. Rasanya lamaa sekali seperti nunggu jodoh #eh. Tak ada petir, tak ada hujan, pihak penerbit bilang kalau ada masalah internal dalam perusahaan jadi naskah kami kemungkinan hanya dicetak terbatas.

Saya dan mbak Ririn pun akhirnya memutuskan untuk menarik naskah itu. Kami coba kirimkan ke penerbit B. Setelah menunggu 3 bulan, dinyatakan ditolak. Sedih? Pasti. Tapi harus move on untuk cari jodoh lagi. Ups. Ternyata naskah kami ‘nanggung’. Tak menarik jika hanya berisi kisah tanpa materi. Seperti buku kumcer meski sebenarnya ini masuk kategori nonfiksi karena diilhami kisah nyata.

Ya, perjuangan belum berakhir. Saya dan mbak Ririn kembali ngrombak naskah. Kembali ngubek-ubek buku referensi untuk membuat buku ini benar-benar ‘nonfiksi’. Setelah naskah fix, naskah dikirim ke penerbit C, eh maksudnya kaysa media (imprint dari puspaswara publishing yang biasa menerbitkan naskah terjemahan) mengontak Mbak Ririn. Rupanya pucuk dicinta, ulampun tiba. Setelah direview selama beberapa bulan, Alhamdulillah ACC. Ya Allah, akhirnya naskah tentang pencarian jodoh ketemu jodoh juga J.
Alhamdulillah, setelah menunggu (lagi), akhirnya buku kami terbit. Judulnya diganti dengan yang lebih ‘menjual’ dan sukses bikin baper: Sahkan Aku di Depan Penghulu. Huhuy! Diterbitkan oleh media pusindo (puspaswara) awal Mei 2017. Buku ini sempat jalan-jalan ke IBF Jakarta kemarin loh padahal saya belum lihat penampakan bukunya.

Lantas, setelah bukti terbit telah di tangan, saya langsung jalan-jalan ke gr*media. Ini nih sindrom penulis pemula. Cari buku sendiri trus jepret penampakannya. Biar norak begini, yang penting bikin mood nulis terjaga. Heuheu. Saya cari di computer, sudah masuk list tapi stok kosong. Karyawan toko bilang kalau stok habis. Alhamdulillah kalau habis.

Saya pun jalan-jalan mengitari toko buku (tentu bareng suami dan bawa 3 bocahs). Saya melihat buku-buku bagus ditata rapi di sana. Ada kategori new release, juga best seller yang bukunya dipajang dimana-mana. Beberapa penulis yang saya kenal di dunia maya, karyanya mejeng juga di situ.

Saya terus berpikir dan merenung sambil tetap mengitari rak demi rak, plus gendong bayi dan ngawasin duo bocah yang lari kesana kemari (emang bisa gitu ya. iyalah, multitasking wkwk), bahwa di setiap buku yang terpajang di rak rak itu, mengalami perjalanan yang panjang. Ada kerja keras penulisnya yang mencari ide, riset, ngubek-ngubek referensi, menuliskannya siang malam, mengirimkan ke penerbit, menunggu selama hitungan bulan, kalau ditolak ya wassalam. Cari jodoh penerbit lain. Kalau diterima alhamdulilah, revisi sana sini, belum kalau naskah anak ya berhubungan sama editor, tim desain, illustrator, dll yang cukup riweuh tapi seru hihi. Baru agak bisa bernapas lega kalau buku udah naik cetak. Itupun kita mikir royalty masih dipotong pajak. Pajaknya lumayan besar kalau nggak punya NPWP. Huks. Dan syedihnya itu kalau pa udah terbit, langsung ditodong ‘buat aku, gratis dong!’ heuheu. Meskipun becanda, tetep aja jleb rasanya. soalnya ngerasain sendiri bahwa untuk menghasilkan satu karya saja (sesederhana apapun karya itu), tetap membutuhkan banyak pengorbanan. Fyuhh… *maap jadi curcol lagi. Hihi.

Oh ya promo diskon 20% sudah ditutup ya karena hanya sampai awal ramadhan kemarin.

Berhubung emak mau beberes, sekian saja sharing dari saya, momwriter wannabe yang masih ingin terus nulis di tengah hiruk pikuk bocahs. Semoga bisa diambil manfaatnya ya. semoga bukunya juga berkah, laris manis, aamiin.

Wassalamu’alaikum wr wb


Rumah Cahaya, 28 Mei 2017

Komentar

Wahyu Widyaningrum mengatakan…
Semoga ada kopdar kita bisa ketemuan ya mbak. Ini pesenanku :) hihihi penisirin :D
khulatul mubarokah mengatakan…
Emang keren kok bisa duet sama Mbak Ririn. BTW, kebayang lah remponganya mamak-mamak. Prod of you.

Postingan populer dari blog ini

Menghafal Qur’an beserta Artinya dengan Metode Al Jawarih

Assalamu'alaikum teman-teman, Menjadi ‘hafidz/hafidzah’ tentu impian dan harapan umat muslim ya. Kalaupun diri sudah tidak merasa mampu dan efektif untuk menjadi penghafal (mungkin karena faktor U hehe), tentunya kita berharap bahwa anak kita bisa menjadi hafidz/hafidzah. Aamiin.
Dalam mewujudkan impian untuk ‘menjadikan’ anak salih salihah yang tak sekadar hafal qur’an, tetapi juga memiliki akhlak Al qur’an, artinya sebagai orangtua kita harus mengupayakan dengan doa dan ikhtiar yang panjang. Sebab tak ada cara instan. Semua membutuhkan proses. Saya sering menemukan dalam sebuah buku bahwa pendidikan anak dimulai dari saat pencarian jodoh. Sebab anak berhak untuk memiliki ayah dan ibu yang solih/ah dan cerdas. Baru setelah menikah dan terjadi kehamilan, pendidikan selanjutnya adalah di dalam kandungan. Setelah si bayi lahir, pendidikan itu terus berlangsung hingga meninggal. Never-ending-chain dalam belajar ya. Pada suatu kesempatan, perumahan kami kedatangan tamu yaitu ustadz Irf…

Resensi Buku 'Andai Aku Jalan Kaki, Masihkah Kamu Selalu Ada Untukku?' @Buletin Pustaka

Resensi Novel MAHSI: Belajar Bijak Mengelola Cinta