Langsung ke konten utama

Keseruan Workshop Menulis Pictbook dengan Selipan Nilai-Nilai Gender di IAIN Salatiga

Bismillah…

“Mbak, kapan-kapan main ke kampusku yaa…”

“Aamiin. Insyaa Allah.”

 Semua berawal dari chat ammah Ade dengan saya setahunan lalu, sebelum pandemi covid-19 melanda. Saat itu yang terpikir di benak saya hanya sekadar main, ngobrolin banyak hal, foto-foto di antara riuh rendah suara anak-anak. Mengingat kami bisa meet up kalau di antara kami habis lahiran hihi. Namun, sekitar bulan Juni kabar mengejutkan (dan membahagiakan) itu datang. Proposal pengabdian masyarakat yang diajukannya bareng Bu Widyastuti, di ACC. Jadilah saya ‘ditodong’ untuk mengisi acara tersebut. Saya merasa kapasitas dan jam terbang saya masih minim. Selama ini nulisnya bukan hanya buku anak tapi juga genre remaja/ dewasa. Eh, eh ini beneran bakalan ‘main’ di kampus IAIN Salatiga. Ah, betapa ajaibnya kekuatan kata-kata yang menjelama doa.

Saya dan Ammah Ade, alias Mama Lia, alias Miss Lia, adalah teman satu kos, satu jurusan tapi beda angkatan, temen mbolang, temen curcol pas zaman masih mahasiswi (eh, tolong deh ya tutupin aib-aibku dulu, hihi). Alhamdulillah masih keep in touch via whatsup. Sementara dengan bu Wid, kami kenal semenjak beliau bergabung dengan komunitas Penarawa Bangkit. Beberapa kali satu buku dengan beliau dalam projek antologi. Saat tahu bahwa beliau juga dosen bahasa Inggris di IAIN Salatiga, saya tanya apakah kenal dengan Miss Lia. Ya Allah ternyata tak hanya satu kampus, tapi juga satu ruangan. Betapa dunia begitu sempit.

Kecintaan pada dunia literasi mempertemukan kami bertiga. Duo ibu dosen, penulis, dan peneliti menunjuk saya untuk mengisi materi di workshop penulisan cerita anak yang dihadiri oleh bunda-bunda guru RA di Salatiga dan Kab. Semarang. Salah satu tujuan dari workshop ini adalah mengenalkan nilai-nilai gender dalam cerita anak. Faktanya, dalam buku bacaan anak yang beredar, masih banyak ditemukan adanya bias gender antara laki-laki dan perempuan. Adanya stereotype yang menempatkan perempuan pada peran tradisional, contoh sederhananya: wacana ‘ibu memasak di dapur, ayah membaca koran’; peran perempuan (ibu, nenek, kakak perempuan) sebagai pengasuh dan pengayom; peran laki-laki yang lebih dominan di ranah publik atau memiliki karakter ‘hero (pemberani, jahil, petualang, dll)’. Contoh lain, stereotype anak perempuan yang ‘seharusnya’ kalem, lemah lembut, serta anak laki-laki yang dianggap cengeng jika menangis. Padahal menangis merupakan bagian dari proses mengelola emosi. Anak laki-laki tidak boleh main masak-masakan karena itu mainan anak perempuan, dll. Padahal kebanyakan profesi koki adalah laki-laki kan ya. Hehe. Nah, dengan menyelipkan nilai gender dalam cerita anak, harapannya anak-anak terbiasa melihat kakak laki-laki yang membersihkan rumah, ayah yang mengasuh bayi atau memasak, perempuan yang menyetir kendaraan, dll.


Kesetaraan gender bukan berarti laki-laki dan perempuan itu harus sama. Tidak. Laki-laki dan perempuan takdirnya berbeda secara anatomi tubuh, kecenderungan cara berpikir, dll, namun mereka setara dalam hak dan kewajiban. Ketetapan Allah kepada perempuan adalah menstruasi, hamil, melahirkan, dan menyusui. Sedangkan laki-laki menjadi pemimpin. Adanya keseimbangan dan keadilan dalam peran, membuat perbedaan itu indah. Bukankah mereka diciptakan dengan perbedaan itu untuk saling melengkapi? Ciyeee.

bersama bunda-bunda pemenang doorprize

Acara dimulai pukul 08.30 pagi dan bertempat di gedung Achmad Dahlan. Bapak Imam selaku kaprodi Fakultas Tarbiyah Islam dan Keguruan (FTIK) memberikan sambutan dan membuka acara. Dilanjut Miss Lia memberikan wacana tentang gender. Kemudian Bu Widyastuti memberikan motivasi dan tips-tips menulis. Dilanjut workshop menulis buku bergambar yang terbagi dalam dua sesi. Sesi pertama dimulai jam 9.30 sampai jam 12.00, lalu break istirahat, shalat, dan makan siang. Jam 13.00 sesi kedua berlanjut sampai jam 14.30. Alhamdulillah acara berjalan lancar tanpa kendala yang berarti. Bunda-bunda mengikuti acara dengan semangat dan aktif bertanya. Semoga yang sedikit saya bagi, membawa manfaat dan kebaikan. Aamiin.

Setelah workshop berakhir, masih ada projek lanjutan yaitu menulis cerita anak bersama-sama yang nantinya insyaa Allah akan diterbitkan menjadi buku ber-ISBN. Semoga diberikan kelancaran dan kemudahan sampai karya kita terbit, ya Bunda-bunda semuaa. Aamiin.


Terima kasih bapak Imam, Ammah Ade, Bu Widyastuti, bunda-bunda semua, adik-adik mahasiswa atas bantuannya, serta pihak-pihak yang telah membantu kelancaran acara ini. Senang rasanya berada di sini. What a precious moment. Semoga kita bisa bertemu di lain kesempatan. Aamiin yaa rabbal alamiin.

NB: thanks juga buat keluarga besar yg selalu mendukungku. ^^

Komentar

Postingan populer dari blog ini

(Resensi) Novel Guru Aini: Tentang Cita-Cita, Keberanian, dan Idealisme

Judul                : Guru Aini Penulis              : Andrea Hirata Penerbit            : Bentang Pustaka Cetakan            : pertama, Februari 2020 Jumlah hal        : 336 halaman ISBN                : 978-602-291-686-4 sumber: www.mizanstore.com             Gadis lulusan terbaik itu bernama Desi. Jelita, jangkung, dan cerdas bukan buatan meski berkemauan kuat dan berkepala batu. Orangtuanya juragan terpandang. Dengan berbagai anugerah itu, Desi bisa menjadi apapun yang dia inginkan. Namun tak dinyana, di usianya yang baru 18 tahun, dia sudah mengambil keputusan besar dalam hidupnya. Desi ingin mengabdi di pelosok desa sebagai guru matematika sebab negeri ini kekurangan guru matematika. Desi tak sedikitpun tergiur oleh karir-karir menjanjikan di luar sana. Menjadi guru adalah panggilan jiwa.             Sang ayah memberikan hadiah sepasang sepatu olahraga untuk Desi untuk menggapai cita-citanya. Sepatu isti

Ngumpul Seru Sekeluarga di Angkringan Mbah Dharmo

ummi dan Sayyida  Assalamualaikum man teman, Hari Minggu tanggal 24 Desember 2017 lalu, pertama kalinya kami mengunjungi Angkringan Mbah Dharmo di Ambarawa. Beberapa bulan lalu, saat saya lewat jalan lingkar di malam hari, ada kerlip lampu dari kejauhan. Indah banget. Saya pikir tempat itu semacam cafe alias tempat nongkrong kekinian gitu. Rasa penasaran saya terjawab sudah ketika adik saya mengajak kita semua ke sana. Agendanya ngumpul bareng. Syukuran ulangtahun adik ipar , juga anniversary pernikahan adik yang kelima plus rencana mau memberi kejutan buat ibu. Haha paket lengkap alias all in deh. Mother’s day memang sudah lewat dan kamipun nggak merasa harus merayakan hari ibu. Cuma sesekali ingin memberikan semacam penyegaran buat ibu dari pusingnya membuat raport kurtilas. Hehe. daftar menu  Kami datang sekitar jam 10.30. Dari jalan lingkar, kami memasuki jalan menuju lokasi. Kanan kiri berupa hamparan sawah. Sebagian padi menguning siap dipanen. Sebagian la

Resensi Novel 'mengejar-Ngejar Mimpi' Dedi Padiku

Judul Buku       : Mengejar-Ngejar Mimpi Penulis              : Dedi Padiku Penerbit            : Asma Nadia Publishing House Jumlah halaman: 324 halaman Tahun Terbit    : Mei 2014 Jungkir Balik Demi Mimpi             Kisah ini berawal dari impian. Mimpi seorang pemuda lugu bernama Dedi yang sejak kecil ditinggal orangtua. Ia menjadi sopir angkot demi bisa makan dan membiayai sekolah. Ia dipertemukan dengan sahabat-sahabat terbaik dan cinta pertama yang kandas, bersamaan dengan kelulusan sekolah.               Mimpinya untuk menjadi orang sukses tak pernah padam, meski suratan nasib mempermainkannya begitu kejam. Meski begitu, ia harus berjuang. Menjemput mimpi untuk bekerja di Jepang. Lagi-lagi, jalan takdir membelokkan arah hidupnya. Ia harus merasakan kembali menjadi sopir, kuli panggul, dan menantang kerasnya hidup di kota Palu dan Manado. Lantas, ibukota pun didatanginya dengan modal nekat, juga sempat berkhianat. Demi bertahan hidup di Jakarta, pekerjaa