Langsung ke konten utama

Tentang Ia, yang Malu Disebut Namanya

#MenjagaApi: Tentang Ia, yang Malu Disebut Namanya  

Ini cerita tentang Ia, seseorang yang malu disebut namanya. Pemuda 25 tahun yang telah menikah dan punya seorang anak. Sebagai supervisor di sebuah hotel, hidupnya dalam zona nyaman. Mengantongi gaji tiap bulan yang lebih dari cukup dan menyisihkannya untuk menggendutkan rekening tabungan. Sekilas memandang, pola hidupnya teratur. Siapa sangka, rutinitas yang monoton membuatnya bosan. Ia menginginkan sebuah ledakan yang bersinergi dengan gairah untuk menjadi pengusaha.
Melalui doa panjang, Tuhan menghamparkan jalan.
Ia dipertemukan dengan teman-teman pengusaha. Melalui pertemuan intensif dan konsep matang, jadilah ia dan dua orang rekannya sepakat untuk membangun usaha. Bisnis bimbel besar yang sedang naik daun. Rupanya virus entrepreneur telah merasuki jiwanya. Dengan negoisasi dengan banyak pihak, ia berhasil mendapatkan pinjaman modal untuk patungan. Ia pun nekat resign meski harus membayar pinalti. Tak masalah, sebab ia dijanjikan akan mendapatkan fee bulanan yang tak beda jauh dengan gajinya  dulu.
Nyatanya berbisnis tak senikmat menyeruput teh manis di pagi hari. Terlalu banyak yang harus dikorbankan untuk sebuah bisnis yang dirintis dengan modal minim. Ada gaji karyawan bulanan, listrik, sewa gedung, yang kesemuanya tak signifikan dengan jumlah siswa yang mendaftar. Bimbel stuck. Tak produktif. Belum genap setahun, bimbel itu gulung tikar. Meninggalkan tumpukan hutang yang serasa mencekik.
Ia sempat terpuruk. Seorang mantan supervisor yang mencicipi pahitnya menjadi pengangguran. Namun, dengan ketegaran ia bangkit. Ia rela mengais rejeki dengan menjajakan makanan kecil di depan SD. Menggoreng kerupuk, membungkusnya, dan menitipkannya di warung-warung kecil. Ia tanggalkan malu dan gengsi demi menyuapkan makanan halal untuk anak istri. Ia tak menyerah, meski perjalanan kehidupan membuat kakinya berdarah-darah. Ia yang hanya mengucur air mata dalam kesendirian bersama Tuhan.
Tahun berlalu, ia rasakan masa depan kembali bersemu dadu. Merentangkan tangannya untuk menyambut sang survivor yang menjaga api agar baranya tak padam.
Maka berjuanglah, sebab masa depan dijanjikan bagi para pemberani!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Menghafal Qur’an beserta Artinya dengan Metode Al Jawarih

Assalamu'alaikum teman-teman, Menjadi ‘hafidz/hafidzah’ tentu impian dan harapan umat muslim ya. Kalaupun diri sudah tidak merasa mampu dan efektif untuk menjadi penghafal (mungkin karena faktor U hehe), tentunya kita berharap bahwa anak kita bisa menjadi hafidz/hafidzah. Aamiin.
Dalam mewujudkan impian untuk ‘menjadikan’ anak salih salihah yang tak sekadar hafal qur’an, tetapi juga memiliki akhlak Al qur’an, artinya sebagai orangtua kita harus mengupayakan dengan doa dan ikhtiar yang panjang. Sebab tak ada cara instan. Semua membutuhkan proses. Saya sering menemukan dalam sebuah buku bahwa pendidikan anak dimulai dari saat pencarian jodoh. Sebab anak berhak untuk memiliki ayah dan ibu yang solih/ah dan cerdas. Baru setelah menikah dan terjadi kehamilan, pendidikan selanjutnya adalah di dalam kandungan. Setelah si bayi lahir, pendidikan itu terus berlangsung hingga meninggal. Never-ending-chain dalam belajar ya. Pada suatu kesempatan, perumahan kami kedatangan tamu yaitu ustadz Irf…

Resensi Buku 'Andai Aku Jalan Kaki, Masihkah Kamu Selalu Ada Untukku?' @Buletin Pustaka

Resensi Novel MAHSI: Belajar Bijak Mengelola Cinta